Puisi Tan Sri Johan Jaaffar : Gurindam Rasa

Gurindam Rasa

(Dengan apologi pada Yassin Salleh yang mengulit wanita misteri di alam siber)

Johan Jaaffar

 

Titis-titis hujan di luar bagaikan menyapa kesayuan

Dalam kelam malam

Di antara puputan bayu dan dingin malam

Manik-manik air berlabuh di hujung daunan

Cahaya rambulan memanah

Lalu kilaunya

Bagai sepuhan emas dalam kerlipan api

 

Engkaukah itu?

Yang datang dalam kocak dan bayang?

Yang menapak dalam ragu?

Melangkah dalam samar?

Yang kedengaran hanya kersik langkah

Dan seretan selendang yang terurai

Dalam kekelaman yang kelam

 

Inilah aku antara rindu dan sendu

Seorang lelaki yang bungkam dalam resah

Pilu dalam gelisah

 

Engkaukah itu yang mengetuk pintu nuraniku?

Mengusik kesyahduanku?

Mengulit impianku?

Engkau datang bersama pupusan angin

Yang menusuk kedinginan

Menyentuh pipiku dalam ramah

Menyentuh bibirku dalam kehalusan

Memenjarakan aku dalam keinginan

Dan kerinduan yang panjang

 

Pastilah engkau

Kerana hanya engkau yang mampu

Menyedarkan aku dari kegelisahan yang panjang

Aku hanyalah seorang pengembara

Yang terawang-awang

 

Bagaikan seniman yang hanya menjanjikan madah

Bagai pengukir yang menagih ukirnya

Bagai penyair yang mencari ilhamnya

Bagai Romeo yang kehilangan Julietnya

Bagai Shah Jehan yang mahu

Menumpang kasih pada Mumtaznya

Malangnya aku tidak lebih Si Malim Dewa

Yang melayari cakerawala mencari ratunya

 

 

Aku perindu malang

Peraih kasih

Pencatat debar

Yang melarikkan kata-kata yang tidak bererti

Pada bayang-bayang

Aku pelarik rindu yang memeta kasih

Diriku yang penuh duka

Lelaki yang enggan mengakui

Bahawa engkau hanya bayangan yang semakin menipis

 

Ah, kabus bukan kabus dalam keputihan

Hujan bukan hujan bagi alam yang meratapi kegelisahan

Kau tahu

Kilat kilau, raut kalis dan sendu tangis

Tidak akan menemukan mutiara hati

Dan gundah bayangmu

 

Engkauhkah itu?

Yang terawang-awang di atas kabus nipis

Bagai bidadari syorga loka yang pernah diceritakan padaku

Memanggil namaku

Dan aku terpaku di bumi

Dalam kekaguman

 

Manik-manik air menitis di pipimu

Lalu aku bertanya

Air matakah itu?

Atau hanya kilauan rambulan yang mengusapmu

 

Petikan adegan “Rumah Kedai Jalan Seladang” karangan Johan Jaaffar, adaptasi cerpen Samad Said

 

Aku hanya melihat senyummu dalam kilas pantas

Tiba-tiba wajahmu menghilang bersama awan yang bergerak

Dan bayu yang lalu

Kemboja malam wanginya menikam

Mengingat aku pada bau tubuhnya

Yang cuba kuhelus dalam mimpi

Kau tahu sentuhan jejarimu

Menusuk hati nuraniku

Menggetarkan aku

Menjadikan aku penyair yang kehilangan syairnya

 

Bagai pujangga mencari madah

Bagai pentafsir mencari makna

Bagai penelaah mencari tafsir

Bagai ilmuan mencari tamsil

 

Aku mencari rona

Dalam warnamu

Menukil kata dari kesamaran

Dalam kelam malam

Dan hujan yang merembes

Kita sama-sama mencari rindu

Dalam keraguan

 

Ingatlah

Aku pelaut yang melunakkan ombak

Aku petani yang mencumbui bumi

Aku pemburu yang nanar

Dalam gelisah malam

Tapi aku hilang dalam mencari bayang itu

Kerana semakin kuhampiri

Semakin aku kehilanganmu

Kerana engkau hanya manik-manik

Di hujung daun

Kau hanya imbas rasa

Belai rindu debar jiwa

Titis harapan

 

Datanglah kalau kau puas mengulit rasa

Bawa helus debar

Dan nafas ghairahmu padaku

Kerana sekian lama kita mencari diri

Sekian lama menafi rasa

Menolak kebenaran

Kita hanya melayan rasa

Di awang-awangan

Mencari helah kehadiran

Hingga kita sama-sama melukakakn

Satu sama lain

 

 

Datanglah kau dalam ragumu

Melabuh debar dan rindu

Untuk mencumbuku…

 

Engkaukah itu Julietku?

Engkaukah itu Mumtazku?

Atau engkau hanya bayang malam

Dan kilauan air di hujungan daun

Atau kau hanyalah

Dia yang menyerupai si puteri jelita dari gunung

Yang mempersenda Sultan Melaka

Yang ingin menumpang kasih

 

Aku enggan menjadi pungguk

Yang menangisi bulan

Atau burung undan yang mahu

Menakluk mayapada

Aku bukan enggang yang ganas

Tetapi tersisih di rimba

Aku bukan si raja yang menafsui si puteri jelita

Yang terlupa sindiran “burung terbang masakan dapat dipipiskan lada”

Aku hanyalah aku

Aku hanya penyair yang hanyut ke dalam hidupmu

Untuk menumpang secebis harapan

Secarik kasih seulas rindu…

Aku hanyalah pengukir yang kehilangan ukirannya

Penelaah yang kehilangan tamsilnya

Dan pujangga yang kehilangan maknanya

Mungkin bagimu

Kata-kata hanya curahan air hujan

Yang mewarna kelam

Yang melemas malam

Yang meninggalkan manik-manik yang bercahaya

Di hujung daun-daun

Dalam kekelaman

Yang kelam…

 

Kata-kata bagimu mungkin hanya suara penyair nanar

Yang kehilangan dirinya

Atau sekadar pengukir resah

Dan pelarik rindu sepertiku

 

Sebenarnya aku hanyalah pelayar yang beruntung

Kerana berlabuh di pangkuanmu…

 

Siapakah engkau?

 

Johor Bahru,  2003

 

—————–

Tan Sri Johan Jaaffar adalah Wartawan Negara (Malaysia) yang konsisten berprofesi sebagai jurnalis dan editor, penulis kreatif pemenang berbagai penghargaan, penulis lakon drama, dan kolumnis, dan pelakon yang banyak membaca. Dia juga Profesor Ajun di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) dan Universiti Tun Hussein Onn Malaysia (UTHM). Karirnya bermula sebagai peneliti dan kemudian memimpin divisi majalah Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), Biro Bahasa dan Buku, di bawah Menteri Pendidikan Malaysia. Lalu menjadi Pemimpin Redaksi grup Utusan Melayu (1992 – 1998), Chairman Media Prima Berhad, perusahaan media terintegrasi terbesar dan satusatunya di Malaysia (2009 – 2015). Dia juga Ketua Sanctuary Billboards Sdn Bhd, perusahaan periklanan luar ruang dan Ketua Nobel International School di Kuala Lumpur. Sebelumnya, juga menjabat Ketua DBP, penerbit terbesar di negara Malaysia. Dekade 90-an dia anggota dewan Dewan Pengembangan Multimedia (MDC),  Dewan Bisnis Malaysia (MBC), dan Komite Malaysia Incorporated (Malaysia Inc). Selain itu, dia juga anggota National Brains Trust pada Pendidikan Nasional, Ketua Dewan Seni Malaysia dan anggota dewan Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan (ASWARA), sekolah seni pertunjukan terkemuka di Malaysia. Dia adalah anggota komite nominasi untuk kategori Pendidikan dan Komunitas dari Merdeka Awards, Ketua Panel Konsultasi dan Pencegahan Komisi Anti Korupsi Malaysia (MACC) dan penerima anugerah “Tokoh Wartawan Malaysia” (Penghargaan Jurnalis Nasional) yang didambakan di MPI-Petronas Malaysian Journalism Awards, 2019. “Yang jelas, saya bukan penyair,” katanya.

 

Posted in LITERA.